Connect with us

Tanggamus

FKBM Audiensi Dengan Bupati Dewi, Tingkatkan IPM Jadi PR Bersama

Published

on

Foto: Bupati Dewi saat menerima audiensi FKBM

 

Alteripost.co, Tanggamus-
Bupati Tanggamus Hj. Dewi Handajani, menerima audiensi dari Forum Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (FKBM) Tanggamus, di Rumah Dinas Bupati, Kamis (13/1/2022).

Turut mendampingi Bupati, Ketua DPRD Tanggamus Heri Agus Setiawan, Inspektur Ernalia, Asisten Bidang Pembangunan Sukisno, Kadis Pendidikan Yadi Mulyadi dan Kadis PMD Arpin.

Ketua FKBM Muhlihun, menyampaikan bahwa tujuan audiensi yang dilakukan pihaknya adalah untuk bersilaturahmi sekaligus menyampaikan evaluasi program Semua Bisa Sekolah (SBS).

“Yang intinya kita akan meningkatkan Indek Pembangunan Manusia (IMP) di Kabupaten Tanggamus. Yang mana target kita 906 (orang) , tapi kita melebihi target SBS yaitu 1.096 dan alhamdulillah di sambut baik dan di respon oleh Bupati Tanggamus.”

“Selain itu juga, target kami kedepannya tentang umur dari program SBS ini bisa di tambah dari umur 22 sampai 45 tahun, ditargetkan program SBS ini di tahun 2023 menjadi 1.500 sampai 2.000 siswa paket,” terangnya.

Muhlihun juga di berharap adanya perhatian dari Pemerintah Kabupaten Tanggamus terhadap insentif guru atau tutor program SBS.

Sementara Bupati Dewi Handajani, memberikan apresiasinya terhadap pelaksanaan program dan kegiatan FKBM. Untuk itu Bupati berharap, agar melalui program Semua Bisa Sekolah akan meningkatkan IPM Kabupaten Tanggamus.

“Kami dari Pemkab Tanggamus siap mendukung penuh program FKBM dalam meningkatkan dunia pendidikan, karena tetap dapat membantu pendidikan masyarakat meski ditengah Pandemi Covid 19 sekarang.”

“Semoga apa yang menjadi target ke depan, sama sama akan kita tingkatkan tentang capaian dan umur bisa kita tambahkan dari program SBS ini, agar bisa tercapai dan terlaksana dengan baik,” harap Dewi.

Kemudian terkait insentif bagi para guru dan tutor program SBS, Bupati mengatakan akan berkoordinasi DPRD Kabupaten Tanggamus dan dinas terkait.

“InsyaAllah dari 64 orang tutor yang ada di Kabupaten Tanggamus, akan kita anggarkan sesuai dengan anggaran yang ada. Dengan melihat situasi dan kondisi keuangan dikarenakan kita dalam keadaan pandemi Covid 19 saat ini,” ucap Bupati. (*)

Facebook Comments Box
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lampung

Gubernur Arinal Bersama Mentan Syahrul Yasin Limpo dan Mendag Zulkifli Hasan Lakukan Gerakan Tanam Kedelai

Published

on

Alteripost.co Tanggamus – Gubernur Lampung Arinal Djunaidi bersama Menteri Perdagangan RI Zulkifli Hasan dan Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo melakukan Gerakan Tanam Kedelai di Pekon Banjarmasin, Kecamatan Bulok, Kabupaten Tanggamus, Jum’at (2/6/2023).

Gubernur Lampung menyambut baik diadakannya Gerakan Tanam Kedelai kegiatan pengembangan Kawasan kedelai di Gapoktan Umbul solo ini.

Ia berharap acara ini akan menjadi langkah untuk mencapai target peningkatan produksi kedelai di Provinsi Lampung serta semakin memotivasi dan menambah semangat petani Lampung untuk menanam kedelai di Provinsi Lampung.

Gubernur Arinal mengatakan pembangunan tanaman pangan diprioritaskan pada beberapa komoditas unggulan nasional yang di antaranya adalah tanaman kedelai.

Menurutnya, kedelai merupakan salah satu komoditas unggulan strategis nasional di Kementerian Pertanian yang harus terus dikembangkan agar dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Sebagai informasi, saat ini kebutuhan kedelai di dalam negeri terus meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah penduduk dan dalam rentan 5 tahun terakhir kebutuhan kedelai dalam negeri mencapai 3,2 juta ton biji kering per tahun sedangkan produksi dalam negeri masih belum mencukupi.

Gubernur Arinal menyebut bahwa Provinsi Lampung merupakan salah satu daerah sentra produksi tanaman pangan khususnya padi, jagung dan ubikayu.

Pada komoditi kedelai, ia juga menyebut capaian produksi masih relatif rendah yaitu pada Tahun 2022 berdasarkan angka sementara sebesar 1.750 ton.

Gubernur Arinal menyampaikan, dalam rangka mendongkrak pencapaian produksi kedelai ditahun 2023, pemerintah melalui dana APBN Tahun Anggaran 2023 memberikan bantuan stimulan berupa benih kedelai bersertifikat dan Sarana Produksi (Saprodi) lainnya untuk areal seluas 5.000 hektar yang tersebar di 10 Kabupaten dan Kota.

Ia melanjutkan di Kabupaten Tanggamus sendiri mendapatkan alokasi kegiatan pengembangan kedelai seluas 190 hektar yang tersebar di 10 Kecamatan dan bantuan yang diterima oleh kelompok tani yaitu paket berupa benih kedelai, Pupuk NPK non subsidi, Pestisida, dan pupuk hayati cair.

Gubernur Arinal berpendapat peningkatan produksi kawasan kedelai Tahun Anggaran 2023 dapat terealisasi apabila seluruh faktor kunci dan pendukung peningkatan produksi dapat dipenuhi seperti fasilitasi pemerintah dalam penyediaan bantuan sarana produksi, penetapan kebijakan harga pembelian kedelai petani dan jaminan pasar dengan harga yang kompetitif serta ketersediaan benih kedelai bersertifikat memenuhi 6 tepat (tepat varietas, tepat jumlah, tepat mutu, tepat waktu, tepat lokasi, dan tepat harga).

Dengan adanya bantuan benih dan saprodi tersebut, Gubernur Arinal berharap dapat meningkatkan minat petani khususnya petani di Kabupaten Tanggamus guna mengembangkan budidaya kedelai.

“Karena Kabupaten Tanggamus merupakan salah satu Kabupaten yang memiliki potensi untuk pengembangan komoditi kedelai,” ujarnya.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan Lampung harus menjadi contoh bagi Provinsi lain sebagai daerah lokomotif pangan di Indonesia.

Ia melanjutkan bahwa Lampung harus bisa menyatukan seluruh unsur didalamnya baik dari tingkat terendah Kepala Desa, Camat, Bupati hingga Gubernur dalam menghadapi tantangan krisis pangan global.

“Dunia akan kehilangan produktivitasnya 30%, ini kata lembaga internasional termasuk kedelai,” pungkasnya.

Menteri Syahrul mengatakan pemerintah melalui Kementerian Pertanian akan menyiapkan 10 ribu hektare lahan untuk penanaman kedelai di Provinsi Lampung.

Ia menekankan bahwa gerakan tanam kedelai harus terus digairahkan kembali sehingga ketersediaan kedelai melimpah dan harganya menjadi murah serta berdampak dalam menekan impor kedelai dari luar negeri.

Mentri Syahrul juga berharap ke depan petani kedelai dan penduduk desa juga dapat mandiri dalam mengolah kedelai menjadi produk jadi seperti tempe, tahun maupun kecap.

Hadir pula dalam kesempatan tersebut Ketua Komisi IV DPR RI Sudin, Bupati Tanggamus Dewi Handayani dan Pj. Bupati Pringsewu Adi Erlansyah.(*).

Facebook Comments Box
Continue Reading