Connect with us

Bandar Lampung

Herman HN Mengeluarkan SE Tentang Pembatasan Jam Operasional Pusat Perbelanjaan Dan Hiburan

Published

on

BANDAR LAMPUNG – Walikota Bandar Lampung Herman HN mengeluarkan surat edaran (SE) tentang pembatasan jam operasional pusat perbelanjaan dan hiburan. SE Walikota Bandar Lampung dengan Nomor 440/133 /IV.06/2021 tersebut dikirimkan ke pimpinan hotel, pemilik gedung pertemuan, manajemen pusat perbelanjaan, pemilik kafe dan restoran, manager karaoke, pemilih tempat hiburan dan wisata serta seluruh masyarakat kota Bandar Lampung.

Dalam SE dijelaskan bahwa jam operasional pusat perbelanjaan, pasar swalayan dan toko modern dibatasi hingga pukul 19.00 WIB. Sedangkan, jam operasional kafe, restoran, karaoke, pub, panti pijat, diskotik, billiard, pedagang pinggit jalan dan hiburan lainnya dibatasi hingga pukul 22.00 WIB.

Didalam surat edaran juga ditegaskan bahwa selama kegiatan operasional berjalan harus menerapkan protokol kesehatan (Prokes) untuk pencegahan Covid-19 secara ketat, yaitu memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan pakai sabun dan air mengalir (3M).

Herman HN mengatakan, pembatasan jam operasional usaha ini menindaklanjuti Peraturan Daerah (Perda) Provinsi Lampung Nomor 3 Tahun 2020, tentang Adaptasi Kebiasaan Baru dan Pengendalian covid-19. ika melanggar, akan kita terapkan sanksi-sanksi Jika sudah diingatkan dua kali satu kalinya secara tertulis, tapi masih melanggar akan diberlakukan penutupan atau kena denda. Senin (25/1/2021).

“Pembatasan jam operasional usaha ini mulai berlaku pada 28 Januari 2021, sudah ada dalam SE yang saya tandatangani itu. Bagi yang melanggar akan diterapkan sanksi sesuai Perda Provinsi Nomor 3 tahun 2020 itu”. Terangnya.

Selanjutnya lanjut Herman, nanti akan ada tim satgas Covid-19 bersama jaksa dan hakim berkeliling ke pusat perbelanjaan dan hiburan memantau penerapan prokes Covid-19 dan jam operasional usaha.

Kemudian jaksa, hakim sidang di tempat bagi yang melanggar, Dalam Perda Provinsi Lampung Nomor 3 Tahun 2020 dijelaskan sanksi bagi pelanggar prokes di masa pandemi ini berupa teguran lisan, tertulis, kerja sosial, pembubaran, hingga pencabutan izin usaha. Bagi pelanggar perorangan dikenakan pidana kurungan dua hari atau denda maksimal Rp1 juta, sedangkan bagi perusahan pidana penjara satu bulan atau denda maksimal Rp.15 juta. Pungkas Herman. (*).

Facebook Comments Box
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Bandar Lampung

Dandim dan Walikota Bandar Lampung Pantau Pleno Rekapitulasi Suara Pemilu 2024

Published

on

Alteripost Bandar Lampung – Komandan Kodim (Dandim) 0410/KBL, Letkol Arh Tan Kurniawan S.A.P.,M.I.Pol, memantau pelaksanaan pleno PPK di beberapa Kecamatan di Kota Bandar Lampung, Pelaksanaan dikawal ketat petugas kepolisian dan TNI.

Orang nomor satu di satuan Kodim Kota Bandar Lampung tersebut memantau rapat pleno bersama dengan Walikota Bandar Lampung Hj. Eva Dwiana. Ikut pula mendampingi Ketua KPU dan Panwaslu Kota Bandar Lampung.

“Tentunya harapan kami pelaksanaan rekapitulasi di PPK berjalan aman dan lancar,” ujar Dandim usai pemantauan, Selasa (20/2/2024).

Kemudian, Dandim juga menambahkan, pihaknya melakukan pemantauan secara langsung ini paling tidak Pemerintah Kota (Pemkot) Bandar Lampung bersama jajaran hadir memberikan semangat kepada penyelenggara.

“Baik itu di PPK maupun di Panwascam. Supaya Pemilu ini dalam rapat plenonya berjalan lancar dan sesuai dengan harapan tepat waktu,” terangnya.

Untuk diketahui, kegiatan diawali dengan pemantauan pleno di Kecamatan Panjang, kemudian pemantauan di kecamatan Bumi Waras dan selanjutnya di kecamatan Rajabasa Kota Bandar Lampung.(*)

Facebook Comments Box
Continue Reading